Friday, August 24, 2007

Kalo Rafi jadi korban NARSISme

Dua hari yg lalu acil Mega beli kamera digital baru jadi mama ikutan ngetes alias pinjem :D apalagi mama sekarang emang dah ga punya kamera digital lagi karena kelamaan dipinjem papa rafi (belum dibalikin ampe sekarang) hehe.. tapi gapapa kok masih bisa foto2 Rafi pake kamera HP aja lumayan jg hasilnya walo jelek kan bisa di edit pake photoshop itung2 sambil belajar.Si acil itu orangnya narsis banget tapi ga tau kenapa setelah punya kamera sendiri malah ga mau di foto mungkin masih belum nemu gaya yg pas kali ya atau jangan2 belum dapet foto yg perfect buat dipamerin jadinya maen delete2 gt deh.. peace ya cil gawat kalo ngambek ntar mama ga boleh pinjem kameranya lagi :P

Dasar emang aslinya narsis jadi walo kali ini objeknya bkn dia sendiri tp semangat narsismenya si acil tetap aja kuat buktinya kemarin Rafi jadi sasaran empuk di jepret sana-sini, benernya mama kasian Rafi tapi kyknya Rafinya cukup menikmati kok jadi ya ga masalah malah mama jadi ikutan foto2 jg.Liat aja tuh ekspresinya Rafi dari awal yg semangat dan sadar kamera tapi trakhir2nya cuek bebek gt sambil ngambek duhh.. nggemesin banget sih nak..

Thursday, August 16, 2007

..it's your choice!

Tanggal 14-15 Agustus kemarin di wilayah perusahaan tempat saya bekerja diadakan acara Mapping Competency kebetulan cabang perusahaan tempat saya bernaung Palangka Raya diberi kehormatan sebagai tuan rumah. Singkatnya acara tersebut bertujuan untuk memetakan kembali pegawai penerimaan pusat (dirrect shopping) eks On Job Training (OJT) dari angkatan 2003 s/d 2005 sesuai dengan kompetensinya masing2. Inti acaranya yaitu diadakan Talent Management dimana hasilnya nanti akan memperlihatkan talent masing2 pegawai yang dikelompokkan menjadi 4 bagian antara lain :
Kelompok A (
fast track) berisi pegawai yg memiliki high potential & high performent (hi-po & hi-per), pegawai yg berada di kelompok ini dijanjikan jenjang karirnya akan naik lebih cepat.

Kelompok B1 berisi pegawai
hi-per & lo-po.

Kelompok B2 berisi pegawai
hi-po & lo-per.

Sedangkan kelompok terakhir C berisi pegawai yg semua kategorinya “lo” tidak menutup kemungkinan lo-fat or lo-calcium jg hehe..

Tapi yg menjadi dilema sebagian besar peserta adalah bila ternyata masuk kategori fast track dgn kata lain hasilnya bagus maka kemungkinan besar mereka akan ditempatkan di wilayah yg “sakit” yg nama daerahnya saja belum tentu tercantum di peta Indonesia walau dengan kompensasi naik peringkat setiap 1,5-2th (ukuran reguler baru bisa naik per 3th) sepertinya masih banyak yg belum kuat mental untuk menjalaninya. Tapi mungkin ada jg sebagian yg tertarik mencari pengalaman baru terutama para single fighter yg menyukai tantangan. Apalagi gosipnya itu hanya sekedar batu loncatan saja sebagai suatu persiapan untuk kemudian ditarik ke pusat menjadi calon2 leader masa depan perusahaan ini.

Kompensasi kedua jauh lebih menarik yaitu dijanjikan akan langsung diberikan beasiswa S2 diluar negeri, tanpa harus menunggu 5 tahun minimal masa kerja dahulu sesuai dgn peraturan yg ditetapkan. Kompensasi kedua ini cukup mampu mememotivasi kembali semangat sebagian peserta Talent Management untuk lebih serius mengikuti acara ini. Sebagian lainnya menaruh harapan akan ditaruh dibidang lain yg lebih sesuai dgn minatnya. Saya pribadi memiliki motivasi sendiri dalam mengikuti acara ini, sederhana saja saya menaruh harapan besar bahwa saya akan ditempatkan di satu wilayah yg sama dgn suami saya, yah semoga saja..

Talent Management ini sepenuhnya diserahkan kepada pihak ketiga dari suatu perusahaan penyelenggara psikotes yg sudah cukup ternama, satu tim beranggotakan 6 orang, sedang manajemen SDM wilayah yg diwakili 2 orang hanya bertindak sebagai pengawas. Acara selama 2 hari tersebut berjalan cukup padat yg terdiri dari beberapa bagian antara lain psikotes, diskusi kelompok, bussiness games, dan terakhir wawancara. Untuk psikotes sendiri yg paling banyak memakan waktu karena terdiri dari beberapa tahapan dan peserta cukup dibuat pusing menjawab banyak soal baik pilihan maupun essay.

Wawancaranya sendiri berjalan cukup santai kurang lebih 1 jam dan pertanyaan yg diajukan sepenuhnya sesuai dengan jawaban soal tertulis yg telah diberikan isinya sebagian besar mengenai lingkup pekerjaan sehari-hari saja. Ada yg menggunakan kesempatan ini sebagai ajang curhat dan menggeluarkan uneg2nya, walau jawaban instrukur yg diterima ujung2nya hanya bilang “..it’s your choice!” kalau ga sesuai harapan dan menyerah ya keluar saja toh.. gitu aja kok repot.

Kembali lagi ke pengelompokan talent di atas ga sedikit yg berharap masuk dalam kelompok middle saja (B1 dan B2) karena berdasar pengalaman sebelumnya kebanyakan dari mereka yg dikelompok ini malah dipindah ke Jawa, wilayah favorit sebagian dari pegawai eks OJT selain kampung halaman tentu saja. Jawa memang masih menjadi dream land khususnya bagi teman2 yg sekarang berada di wilayah Indonesia Timur. Bila saja pembangunan merata ke seluruh Indonesia mungkin tak akan ada lagi keluhan2 yg terlontar dari mulut mereka walau ditempatkan di Merauke sekalipun. Sayang kenyataannya setelah hampir menjelang 62 tahun Indonesia merdeka masih banyak yg belum bisa menikmati indahnya kemerdekaan hiks..

Thursday, August 09, 2007

Terserang Virus Scrapbook

Mamarafi sekarang lagi demam makanya dah lama ga update. Menurut diagnosa dari seorang dokter gadungan mamarafi lg ketularan virus scrapbook yg sekarang lg mewabah di kalangan ibu2 tetangga sebelah. Walo belum berhasil download file virusnya yg besar itu (60 MB) dikarenakan lambatnya koneksi internet di kantor apalagi kalo siang hari begitupun telkomnet instant dirumah lebih mengecewakan lagi jalannya dah kayak keong aja tp syukur deh masih bisa menikmati framenya yg cantik2 di quickpage lumayanlah bisa buat latihan otak-atik foto dan hasilnya ini dia....Thanks buat papa yg dah ngijinin beli laptop baru (pamer neh) walopun dengan sedikit merengek karena katanya ga gitu penting dah ada laptop kantor jg tp kan tetep aja beda rasanya kalo punya sendiri ya gak? Dengan segudang rayuan salah satunya " papa kan mestinya mendukung hobi istri.. bla..bla..bla.." tp jawaban singkat papa "iya kalo hobinya ga mahal2 kayak karaoke aja papa dukung".. halah si papa ini untung mama ga hobi jalan2 keluar negeri ato otak-atik mobil kan repot. Ini mah cm otak-atik foto aja kan hasilnya bisa dinikmati bersama gitulohh.. Singkat cerita akhirnya si papa luluh jg dan mau membiayai hobi mama yg baru hehe... Jadi sekarang mamarafi lagi interest banget belajar adobe photoshop biar punya koleksi foto yg keren2 terutama foto2nya rafi.Cuma 2 frame ini yg baru berhasil mama download nanti lg deh kalo kerjaan dah agak longgar coba2 lagi download frame yg lain. Tapi td pagi baru dapat kabar menggembirakan dari papa katanya dah berhasil 100% download scrapbook-nya ntar janji mau dicopy-in ke CD trus dikasih mama pulang nanti. Duhh.. papa baik banget bener2 tipe suami yg mendukung hobi istri love u so much mmuah..muaahh.....