Monday, February 25, 2008

KTP oh.. KTP..

Td pagi saya barusan dari kantor camat mau foto buat KTP Makassar, sekarang bikin KTP dah kyk bikin SIM mesti foto langsung, jd walau pun nyuruh orang kitanya harus tetap kesana sendiri karena ada sesi pemotretannya td. Tujuannya buat memperkecil masuknya teroris ehm.. masuk akal jg seh. Padahal dulu kalo ngurus KTP tinggal bayar aja terima beres deh, tp sebagai warga negara yg baik sekarang ngurus KTP-nya ga pake “nembak”, itupun karena dah keburu didata ama Sekretaris RT coba kalo belum mungkin dah nembak jg kalee hehe..

Dah kurang lebih 1 minggu mama & papa ngurus pembuatan KTP ini, berhubung paparafi cm ada waktu wiken aja di Makassar jadinya baru Sabtu td kita ke Sekr.RT lg buat nyerahin data2 n surat pindah (dari tempat lama) karena kalo ga ada surat pindah itu kita ga bisa bikin Kartu Keluarga (KK) n otomatis ga bisa bikin KTP jg. Berhubung mama kemarin pindahnya ga pake surat2an dari Pak RT Palangka jadilah paparafi yg ngurus minta surat pindah dari Bulukumba tp atas nama sendiri karena KK-nya paparafi waktu itu statusnya belum merit. Tp dah cukup buat dijadiin lampiran ngurus KK kita yg baru di Makassar + fotokopi KTP + bukti lunas PBB .

Sekitar jam 10 td paparafi yg hari ini ijin kerja jemput mama di kantor buat sama2 pergi ke kecamatan, ampe disana dah byk orang yg ngantri buat difoto jg. Pak Sekr. RT jg dah nungguin kita disana. Ga berapa lama nama mama dipanggil buat di foto, trus sebelum foto ditanyain dulu darimana? mama jawab aja dari Palangka, trus ditanya lg KTP aslinya mana ama surat pindahnya? mama jawab lg tuh kan dah ada copy-nya. Tapi si mbak tukang foto masih ngeyel minta’in KTP Palangka mama n srt pindah padahal mama ga bawa yg aslinya, akhirnya paparafi n pak Sekr.RT nyamperin kita n jelasin kalo mama dah jd pengikut di surat pindahnya paparafi yg Bulukumba. Tapi mbak-nya masih aja kekeuh ga bisa ktnya mesti ada KTP asli Palangka! Akhirnya mama tetap bisa foto tp proses pembuatan KTP mama ditunda dulu ampe data pendukungnya lengkap duhh ribet bgt, kalo bisa diselesain dgn damai mdg bayar aja deh, tp berhubung dari awal yg ngurusnya pak Sekr. RT n kita jg taat hukum jadinya cm bisa ya..ya..ya..

Pas pulang mama diceramahin ama papa, kan dah dibilang kalo ditanya jawab aja pindahan dari Bulukumba! Waduh ternyata td emang dah dijelasin pak Sekr. RT tp mama ga ngeh kirain ditujukan buat si papa aja, ga taunya mama jg jawabnya mesti sama, dasar telmiii.. ngerusak acara neh mama. Ternyata fotocopy KTP mama yg Palangka itu buat ngurus KK aja di Kelurahan, sedang buat ngurus KTP ini cm surat pindahnya papa yg dari Bulukumba, pusing kan..? Ya udahlah akhirnya pak Sekr. RT bilang gini, yg penting ibunya dah di foto..urusan yg td biar nanti saya yg beresin lg tp mungkin nanti tetep ada biaya lg. Walah mau jadi warga negara Indonesia yg baik ternyata susah bgt :( tetep aja UUD (ujung2nya duit) jg!

Baca jg ini
Gambar dari sini

Wednesday, February 20, 2008

Kehilangan Keceriaan

Beberapa waktu yg lalu paparafi sempet ngomentarin blog mama, katanya layout blog mama yg baru bagus seh.. lebih elegan tapi.. kehilangan keceriaannya ciri khas mama & Rafi, masak seh?? mama asal aja jawab iya dong kan sekarang lebih dewasa.. Tapi mama liat2 blog ini rasanya gimana ya agak kalem2 gt ato sedikit serius mungkin jd ga sesuai dgn isinya yg ringan, tp males ah mo ngerubah2 lg cukuplah seperti ini adanya. Mama pikir2 lg mungkin sdg sesuai dgn suasana hati kali ya, karena sejak di Makassar ini mama rasanya jrg bgt ketawa lepas biasanya di kantor hampir tiap hari ngakak ada aja yg digodain ato sebaliknya, dirumah jg dulu ada Mega tempat curhat n pelampiasan kejahilan mama. Rafi jg gt selama di Makasar kehilangan banyak temen2nya dan kurang punya teman baru karena di sekitar rumah sedikit sekali anak seumuran Rafi. Kasian Rafi satu2nya yg bikin Rafi benar2 ceria saat papa pulang tiap wiken, mukanya pasti sumringah nempel trus ke papanya manja2. Mungkin itu kali alasan yg bikin blog mama jd kayak gini tampilannya.

Sedikit flashback, sudah hampir 3 bulan mama & rafi menetap di Makasar selama itu jg sudah 4 kali Rafi sakit, mungkin kurang lebih sama jumlahnya dgn 1 tahun tinggal di Palangka Raya dulu. Sakitnya Rafi yg terakhir bener2 bikin cemas, badannya panas tinggi turun naik, bawaannya rewel trus ga bisa bobo. Dan yg bikin mama jd tambah sedih pas pertama kali Rafi panas itu mama lg lembur di kantor ampe jam setengah 11 seharian ga pulang nengokin Rafi dirumah:( mama kira cm panas biasa ga taunya panas tinggi, tau gitu mending nekad pulang aja walo kerjaan belum beres tp gini neh dilema ibu bekerja punya 2 tanggung jawab yg semuanya menuntut profesionalitas walau ga semuanya menuntut keikhlasan. Tapi di atas segalanya semestinya seorang ibu lebih mengutamakan anaknya kan? Moga ini jadi pelajaran bagi mama n semoga dilema itu ga terulang lg.

Kembali ke sakitnya Rafi, ketika mama pulang suhunya dah hampir 29 derajad:( kata bibiknya dah 2 kali dikasih sanmol siang dan sore tp turunnya bentar aja trus naik, terus mama kasih sanmol lg 1 sendok tiap 4 jam, alhamdulillah panasnya reda, besok paginya ijin dari kantor buat nganter Rafi ke dokter. Menurut dokter Rafi kena virus MTK (mulut, tangan, kaki) di sekitar tangan kaki Rafi emang keluar bintik2 merah, kata dokternya Rafi ga boleh kemana2 ga boleh dekat dgn anak kecil karena bisa menulari anak lain. Katanya lg sembuhnya gampang tp penyakitnya merepotkan. Terserah deh mama rela direpotin asal Rafi sembuh sehat lg. Makin lama bintik2 merah Rafi makin banyak dan timbul berisi air, mama jd cemas kok malah tambah byk n panasnya jg tetap turun naik:(

Mama cerita ke teman2 kantor kata mereka Rafi kena cacar air, trus disuruh jangan mandi2 dulu n kena angin, mama jg disuruh kasih Rafi obat tradisional kesumba terate diminum dgn air kelapa muda ato air panas. Siangnya mama lgsg cari obat itu di pasar tradisional, trus lgsg diminumin ke Rafi, berhubung msh minum obat resep dokter jg jd obatnya mama campur aja dgn air panas bukan air kelapa muda. Rafi jg ga dimandiin dan dipakein baju tertutup terus, alhamdulillah panasnya langsung turun dan semua bintik2nya keluar. Sekitar beberapa hari bintik2nya kering n kata temen2 jg suruh dipolesin parutan jagung muda biar cpt keringnya n ga bekas. Alhamdulillah sekarang dah benar2 sembuh n cm kelihatan bekas2nya sedikit.

Semoga Rafi ga sakit2 gitu lg dan selalu sehat ceria lg seperti dulu, semoga kita sekeluarga jg bisa betah menetap di Makassar ini.

Monday, February 18, 2008

Bibiknya Rafi Kesasar

Minggu pagi kemarin sekitar jam 9 bik nur (bibiknya Rafi) seperti biasa pamit ke pasar buat belanja mingguan. Biasanya bik nur ke pasar PP naik becak karena jarak pasar ga terlalu jauh dr rumah. Mama sebenarnya sedikit kuatir karena cuaca kota Makassar pd waktu itu sedang hujan cukup deras, tp karena stok kulkas dah kosong n mama jg besok dah kerja lg jadinya bik nur tetap aja ke pasar. Mama cm bisa bilang ati2 sama bik nur n jangan lupa bawa payung.

Kira2 satu jam kemudian bik nur belum pulang jg. Papa Rafi sempet nanya “bik nur kok belum pulang ya ma? Td berangkatnya jam berapa?” Mama bilang jam 9an karena ga ngeh jg jam berapa pastinya bik nur pergi td. “mungkin karena ujan jadinya belanjanya lama pa”. Setengah jam kemudian papanya Rafi nanya lg “kemana neh bik nur kok ga pulang2 jg?” jujur mama benernya dikit cemas jg tp berusaha tenang, mungkin ga ada tukang becak kali di pasar kan harinya ujan, ato mungkin penjual di pasar banyak yg belum jualan jadinya lama nungguin ato dll.. pokoknya positif thinking aja (walo benernya bayangan buruk dah mulai bermunculan di kepala).

Tapi kecemasan papa rafi malah bikin mama jd nambah bayangin yg enggak2 :-S Ya dah mama bilang “susul aja deh pa ke pasar” papa malah ragu disuruh nyusul “pasar yg mana ma?” mama bingung jawab apa soalnya mama ga pernah ikutan ke pasar seh, bik nur jg kalo ditanyain ga pernah jelas jawabnya iya kali pasar ini, itu bla2.. pokoknya bilang aja ama tukang becak langsung dianterin duhh.. jd mama asal aja jawab “pasar Tamalate kali pa” Akhirnya sekitar jam 11 papa rafi keluar nyusul bik nur ke pasar. Ga berapa lama setelah papa pergi HP mama bunyi *nyai Palembang calling..*
“ yuk bik nur telp minta jemput di pasar dia ga tau rumah...!” sedikit gugup mama jawab “iya2.. dah dijemput papanya rafi ke pasar td”
Setelah itu HP mama bunyi lg *papa rafi calling..* “ma bik nur ga ada di pasar, papa dah 2 kali bolak-balik ini”. Mama bilang “cari lg aja pa, di pasar Todupoli mungkin”.
Dirumah mama jd tambah kuatir dah gatel pingin ikut nyusulin tp ga ada yg nemenin Rafi dirumah, akhirnya cm bs pasrah sambil berdoa moga bik nur baik2 aja.

Setengah jam kemudian HP bunyi lg “ma, bik nur dah di becak!..” Alhamdulillah.. bik nur dah ketemu #:-S Mama dah ga sabar nunggu depan rumah pingin liat bik nur pulang. Ga lama papa nyampe duluan trus bik nur dibelakang dianterin becak. Tukang becaknya langsung nyerocos crita kalo bik nur td kesasar ampe terminal Malengkeri.. HAH..! Trus waktu dah didalam rumah mama langsung wawancara bik nur kok bisa seh kesasar, kan dah sering ke pasar kok ga tau pulang? Ternyata tukang becak langganan bik nur bannya pecah jd waktu mau pulang ke rumah lg bik nur naik becak yg lain, bik nur taunya alamat rumah permata hijau saja, trus dikirain tukang becaknya Perumahan Bumi Permata Hijau yg deket terminal sana. Waktu kesasar disana ketemu orang yg baik kasih minum n pinjemin telp, sialnya bik nur ga hapal no. mama/papa, bik nur cm inget telp rumahnya di Palembang, jadilah orang Palembang sekampung pd tau bik nur kesasar. Duhh.. bik nur..bik nur.. nyasar gini beritanya ampe bikin orang se-Palembang gempar ck..ck..ck..

Friday, February 15, 2008

Rumah Baru

Berhubung Rafi sekarang dah pindah di Makassar jadi rumahnya jg baru neh.. Lumayan nge-cat sana sini plus mindahin perabotan, walaupun belum semua yg jelas sekarang dah bisa online. Ah.. akhirnya bisa nge-blog lagi ;)

Met tinggal rumah lama.....