Tuesday, March 20, 2007

Ada yang Baruu.....

Libur 3 hari (sabtu, minggu, senin) puas banget istirahat & perawatan di salon :) Rasanya dah lamaaaaaa bgt sejak hamil anakku Rafi ampe melahirkan br kemaren lagi sempet ke salon. Makanya aku dah niatin banget hari sabtu creambath di salon terus gunting rambut pendek, tp karena dah biasa rambut panjang jadinya agak ragu2 gt deh tp nekad ajalah sekali2 lagian rambutku bermasalah ga tau kenapa rontoknya parah bgt ampe tipis neh rambut, katanya sih kalo punya anak kecil gt emang rambut ibunya jadi rontok apalagi kalo anaknya cowok tambah deh. Walau baru berani potong ampe sebahu aja tp lumayanlah buat perawatan biar rambutnya subur lagi n tumbuh bagus kayak dulu. Waktu kepala dipijat2 sm si mbak salon rasanya nikmaaattttt bgt kepala jd enteng, urat2 yg kaku jd lemes, kutu2 jg pada kabur hehe... Yah 2 jaman aja dah cukup bikin saraf di kepala rileks lg. Tampang jg jd lebih fresh dengan rambut baru gn (walau agak ga PeDe) tapi yg penting GAYA euy!

Besoknya (minggu) aku puas2in dirumah aja maen sm anakku & nonton DVD. Kebetulan stock DVD dirumah lagi banjir jadi tinggal milih aja mau nonton seharian jg no problemo asal kuat! Sorenya minta lulurin bibiknya Rafi pake lulur tradisional kuning langsat:) Enaknya lulur dirumah selain lebih bebas mau buka2an, mau dipijit lama2 jg oke aja tp yg paling penting murah meriah, modalnya cuma lulur sebungkus harga dua ribu aza cukup :p dibanding di salon paling murah 75 ribu sekali lulur itupun salon rumahan bukan salon bagus. Urusan mau jadi kuning langsat beneran kek atau kuning gading jg terserah yg penting dipijit :D

Besoknya lagi (senin) ke salon lagi. Karena kepala & badan dah dipijit jadi tinggal muka yg belum & peralatan dirumah ga ada buat muka akhirnya ga ada pilihan lain facialnya ke salon langganan aja. Ternyata pegawai salonnya dah baru semua, sempet bingung dikit karena belum pd kenal tp yakin aja walau pegawai baru pasti dah terlatih. Dan bener aja pelayanannya ternyata lebih banyak dari biasanya & yg paling asik sekarang dapat kupon tiap selesai perawatan. Setiap 10 kali perawatan apa aja kecuali potong rambut, dapat gratis 1 kali perawatan, lumayan kan? :D

Btw ada yang baru lagi neh di blog Mama Rafi, gimana headernya oke ga??

Thursday, March 15, 2007

Poligami

Kemarin pagi ada yg ngebuzz saya di YM, saya jd ikutan bales ngebuzz. Ternyata itu teman blogger yg pernah mampir ke blog saya. Senang jg sejak punya blog jd tambah byk teman skrg:) Pertamanya kita ga terlalu byk ngmg namanya jg baru kenal kali ya tp ga tau kenapa waktu cerita ttg keluarga tiba2 kesentil masalah poligami. Ini nih sedikit saya kutip hasil chatting kemarin.

---
saya : walah penganut poligami jg tho??
teman : wah bukan penganut, ini ajaran islam lho....
saya : iya
saya : ajaran islam yg ga wajib tpkan..
teman : Ibu...untuk memahami masalah ini nggak sembaran orang bisa.
teman : kalau orang dulu bilang, kita harus ngaji istilahnya atau istilah sekarang mengkaji lebih dalam, duduk bersama ulama yang mumpuni.
teman : dan tingkat kepahaman agama, tergantung sejauh mana orang tadi berkorban untuk agama.
teman : kalau dalam beragamanya cuma ikut-ikutan ya.... jelas menolak....
teman : jangankan yang sunah, yang wajib saja banyak ditinggalkan...
teman : atau banyak yang kita kerjakan tetapi nggak ada tuntuntannya.....
saya : sy ga menolak itu pilihan hdp msg2
saya : kl sy pribadi sih jgn ampe kejadian
teman : terima kasih ibu, kalau ibu memahami masalah ini.
teman : Jadi poligami adalah alternatif atau kemungkinan-kemungkinan yang telah diprediksi oleh Allah sedemikian rupa....
teman : Ada yang bilang, biarpun dia ulama, ustadz kalau dia poligami pasti nafsu...nafsu.....
teman
: memang benar.... semuanya ini tidak terlepas dari nafsu.....
teman : Rasulullah bersabda,"Tidak sempurna iman seseorang apabila nafsunya tidak disandarkan pada agama yang aku bawa'
---

Saya belum sempat mencerna kalimat2 yg beliau utarakan seperti di atas karena namanya jg chatting sambil kerja jd ya agak ga nyambung gt deh. Tp saya sempet tertegun sebentar di kalimat ini
dan tingkat kepahaman agama, tergantung sejauh mana orang tadi berkorban untuk agama.
Kalau dalam beragamanya cuma ikut-ikutan ya.... jelas menolak....

Mohon maaf kalo saya salah mengartikan maksud kalimat tersirat itu semata2 karena pengetahuan agama saya yg sangat dangkal, jadinya timbul pertanyaan2 berikut :
1. Masak sih tingkat kepahaman agama seseorang diukur dari pengorbanannya untuk agama?
2. Dan pengorbanan yg seperti apa yg bs mengukur tingkat pemahaman agama seseorang?
3. Emang semua orang yg menolak poligami berarti agamanya cm sekedar ikut2an?
4. Ehm.. kalo yg menerima poligami itu ikut2an bukan? hehe..

Dan ketika saya mencoba menelaah lagi pertanyaan tersebut maka keluar lagi pertanyaan berikutnya dari pikiran bodoh saya ini apakah agama itu menuntut pengorbanan dari “penganut”nya? dan keluar pula jawaban bodoh saya dari pertanyaan bodoh saya tersebut, mungkin perngorbanan yg dimaksud (menyangkut poligami) adalah pengorbanan dari sang istri yg merelakan suaminya menikah lagi & berbagi cinta dengan wanita lain, atau mungkin jg pengorbanan dari sang suami menyangkut imagenya yg buruk di mata masyarakat.

Tapi... bukankah seseorang itu menganut agama berdasarkan keyakinannya masing2 & menjalankan perintah2 agamanya dengan ikhlas karena keyakinannya td? Jadi apa hal itu masih disebut pengorbanan kalo kita melakukannya dengan ikhlas?

Dan untuk orang2 yg menolak poligami yg kebanyakan dari kaum hawa.. saya pikir mereka tidak sekedar ikut2an menolak, mereka hanya meluapkan apa yg mereka rasakan sebagai seorang perempuan yg tidak rela “dimadu” dan bukankah itu manusiawi? Tanya hati nurani anda (laki2 atau perempuan) apakah anda rela jika seseorang yg anda cintai membagi cintanya dengan orang lain? Jadi saya pikir sangat wajar sekali kalau luapan emosi yg pertama keluar dari mereka adalah sebuah penolakan.

Mengutip kata2nya AA’ Gym di infotaiment beberapa waktu yg lalu (seingat saya) beliau berkata “tidak semua orang mampu berpoligami” jadi hanya orang2 pilihan saja yg sanggup melakukannya. Poligami membutuhkan keadilan dan sebagai manusia biasa dimuka bumi apakah kita sudah mampu bersikap adil? Jangan hanya bertameng agama untuk membenarkan tindakan kita karena pertanggungjawabannya di dunia saja sudah berat apalagi di akhirat nanti.

Waduh capek deh ngomongin ini kok bahasanya jadi ribet gini ya tau ah pusing:( yang jelas intinya saya tidak menolak adanya poligami, karena memang benar kata teman saya tadi itu ajaran Islam agama yg saya anut. Tujuan poligami yg saya tau salah satunyakan untuk membantu meningkatkan harkat & martabat perempuan terutama janda2 tua atau miskin. Tapi untuk melaksanakan ajaran tersebut di keluarga saya sungguh sangat berat & sayangnya saya bukan termasuk orang yg rela berbagi cinta dengan wanita lain. Banyak jalan menuju Roma jadi walaupun itu merupakan salah satu jalan menuju syurga tapi saya akan lebih senang memilih alternatif lain yg lebih ikhlas & mampu saya tempuh.. wallahualam.

Saya mohon maaf yg sebesar2nya kalau tulisan ini menyinggung anda yg membaca & mohon maaf jg ama teman chatting saya karena dah ga ijin dulu mempublikasikan pendapatnya :D moga ga marah ya... Saya jg mohon maaf kalo ada yg salah tulis hal itu karena saya hanyalah orang awam dengan ilmu pengetahuan minim. Kepada Allah SWT saya mohon ampun.

Halah jadi kayak pidato depan pak RT:D

Links:
Poligami
Benarkah Poligami Sunah


Monday, March 05, 2007

Lagi Sedih

Ketika..
cinta saja
tak cukup mengusir derita
airmata
pun tak mampu membasuh
luka
maka..
kesedihan meraja

dan kepada-Mu
aku bersimpuh

Ya Allah..
gantikanlah kepedihan ini dengan kesenangan,
jadikan kesedihan itu awal kebahagiaan,
dan sirnakan rasa takut ini menjadi rasa tentram.
Ya Allah..
dinginkan panasnya kalbu dengan salju keyakinan,
dan padamkan bara jiwa dengan air keimanan. )**

Amin..

** : La Tahzan hal.2